• No Products in the Cart

On why I decided to wear hijab

December 2018. It was on Pacific Place’s 1st floor, we gathered on a comfy sofa in a cafe, right after we attended Xabiru’s 1st birthday party. There, while munching on some french fries, Bena and Vendry talked about (what I thought was) “puzzling” topic of our religion and how the end of the world is just around the corner. Ps. Don’t worry I’m not going to talk about the latter.

Topik yang kita obrolin sore itu sebenernya bukan hal yang baru. Kita emang suka ngebahas tentang agama, tapi ya di permukaan aja, nggak dalem-dalem amat. Nah ku sebut “puzzling” karena rasanya tuh kayak semua yang ada di dunia ini (baik tentang bumi, makhluk hidup, cara bekerja, keuangan, dll dll) seperti puzzle yang nunggu dipecahin! Keren yaa rahasia Allah ๐Ÿ™‚

Nah trus apakah balik dari mall itu ku langsung pake hijab? Hehee.. belum sis. Lalu kenapa dijadiin intro di postingan ini? Karena obrolan hari itu yang jadi pengingat lagi kalo ku pernah ingin sekali pake hijab.

Jadi niat itu udah ada dari lama. Tapi ya namanya manusia, ada aja alasannya. Nanti setelah married-lah, dan nanti setelah bisa ke Amerika-lah… Gitu aja terus.

Setelah diingetin lagi tentang niat berhijab yang dulu pernah ada, pulang dari PP ku langsung buka apps belanja dan cari-cari hijab. Beli deh tuh segala warna netral dan jenis-jenis bahan. Waktu itu belum minta ijin beneran ke suami karena gue rasa dia juga bosen sih denger gue ngemeng doang pengen pake hijab – dari dulu! ๐Ÿ˜€

Besokannya paket-paket langsung dateng! Dicoba-coba sambil ngaca, lah kok nggak pede.. ๐Ÿ™ Sampe dibedakin dulu mukanya, trus dipake lagi hijabnya. Lha kok masih nggak pede.. ๐Ÿ™ Lalu gagal, sis. Hijab-hijab berakhir di lemari, karena ku tak pede.

Lalu datang panggilan umroh.

Februari 2019. Rasanya seperti otomatis nggak ada ‘nanti-nanti’ lagi. Umroh ini bisa dibilang jadi salah satu turning point dalam hidup, karena sebelum berangkat emang udah diniatkan untuk mulai dari nol. Nggak tanggung-tanggung yang dari nol bukan jiwa dan raga aja, tapi materi juga dong hahaha. True story, kita bener-bener habisin tabungan buat Umroh. Alhamdulillah tidak menyesal sama sekali. ๐Ÿ™‚

Jadilah selama umroh itu latihan pake hijab, dan pas pulang ke Indonesia ya udah pake hijab terus. Apakah langsung pede? Ya nggak juga, sis. Lebih ke “bodoamat”.

Jujur yang ku suka dari “pake hijab” adalah waktu “melepas hijab”.

…yaitu di rumah, di depan anak dan suami. Instantly bikin gue jadi pede lagi gitu.. Jadi bisa senyum lagi kalo ngaca ada rambutnya HAHAHA.

Panjang lebar dari tadi tapi ku belum kasih alasan kenapa pengen pake hijab ya.. Jadi begini ceritanya:

Jump to waaaaay waaaay before 2018, waaaay before I got married, udah lama sekali lah. Lupa siapa yang pernah bilang ini, tapi ku selalu inget kata-katanya; anak perempuan kalo pake hijab, Ibunya masuk surga. That’s it. Dari situ lah ku udah niat suatu saat nanti mau pake hijab.

Sesimpel itu aja sebenernya motivasi berhijab ini; cuma pengen ibunya masuk surga. Itu aja. ๐Ÿ™‚

Terlepas benar atau tidaknya ucapan tersebut, yang bisa dilakukan sekarang adalah dengan berbaik sangka kepada Allah.

Sekian ceritanya.. Tak lupa diselipkan pesan singkat semoga Lumi nanti berhijab juga buat Ibun. Dan kalo udah bisa berhijab buat Ibun, naikin lagi tingkatannya jadi berhijab buat Allah. Lumi pasti bisa!! I’ll happily guide you there, Lumlum. We’ll get you there, insya Allah. ๐Ÿ™‚

RELATED POSTS

LEAVE A COMMENT